BerandaGALERIGaleri: Aksi Warga Compang...

Galeri: Aksi Warga Compang Longgo, Mabar Tuntut Pemerintah Perbaiki Bendungan Rusak

Dalam foto-foto ini, Tim Floresa.co merekam aksi unjuk rasa warga Desa Compang Longgo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat pada Selasa, 17 Mei 2022 menuntut pemerintah memperbaiki bendungan Wae Cebong yang menyalurkan air ke sawah mereka yang rusak akibat aktivitas pertambangan galian C.

Floresa.co – Masyarakat Desa Compang Longgo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur [NTT] menggelar aksi damai di Kantor Bupati dan DPRD kabupaten itu pada Selasa, 18 Mei 2022.

Dalam aksi yang diikuti ratusan warga dan didampingi oleh para mahasiswa dari Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PMKRI) Cabang Ruteng dan Kota Jajakan Labuan Bajo, mereka mengadukan masalah Bendungan Wae Cebong yang rusak, diduga akibat aktivitas pertambangan pasir atau galian C.

Bendungan itu merupakan sumber air bagi irigasi untuk ratusan hektar sawah di area Persawahan Satar Walang, milik warga Desa Compong Longgo, desa yang berjarak 14 kilometer ke arah selatan dari Labuan Bajo.

Tim Floresa.co merekam aksi warga ini, lewat foto-foto berikut.

Warga menggelar dialog dengan Bupati Mabar, Edistasius Endi. Dalam kesempatan ini, kepada Bupati Edi, salah satu perwakilan ibu-ibu berkeluh, “tolong Pak, anak-anak kami lapar. Kami meminta kebijaksanaan Bapak untuk melihat keluh kesah kami.”
Tuntutan-tuntutan warga juga disampaikan melalui poster dengan beragam nada, salah satunya berbunyi, “Tanam Padi, Tumbuh Pabrik, Tanam Jagung, Tumbuh Bagunan”.
Menggunakan mobil dump truck warga melakukan perjalanan dari satu titik aksi ke titik lainnya.
Peserta aksi saat berada di Kantor DPRD Mabar.
“Hentikan Eksploitasi, Dengarkan Jeritan Rakyat”, “Pengusaha Dusta di Balik Kuasa”, “Tom dan Jeri Bikin Masyarakat Menjerit,” demikian isi beberapa seruan warga sebagaimana tertulis dalam poster-poster itu.
Aktivis Mahasiswa PKMRI Cabang Ruteng dan Kota Jajakan Labuan Bajo, salah satu elemen sipil pendamping, melakukan orasi di depan Kantor DPRD Mabar.
Tiga orang tokoh masyarakat Desa Compang Longgo [berbusana adat] berkoordinasi dengan aparat keamanan.
Massa aksi di depan kantor DPRD Mabar.
Massa berdialog dengan pihak dari DPRD Mabar.

PUBLIKASI TERKINI

Baca Juga

Rezim Penghancur di Bowosie

Persoalan Bowosie sebetulnya bukan saja soal konsep pariwisata yang pro-kapitalis, tetapi yang lebih parah ialah bagaimana agenda bisnis orang-orang kuat yang meng-capture kekuasaan. Ketakutan akan ada agenda diskriminasi terhadap hak-hak masyarakat lokal begitu kuat, karena di atas tanah leluhur masyarakat, negara “menggadaikan” hak-hak masyarakat untuk kepentingan korporasi.

Galeri: Aksi Warga Compang Longgo, Mabar Tuntut Pemerintah Perbaiki Bendungan Rusak

Floresa.co - Masyarakat Desa Compang Longgo, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat,...

Dere Serani, Lagu Rohani Manggarai Kini Hadir dalam Kemasan Instrumental

FLORESA.CO - Musisi muda asal Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT), Joe...

Mengenal Motif Songke-Kain Tenun Sulam Manggarai Timur

Borong, Floresa.co - Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), memiliki...

Komodo Dibawa ke Negara Lain, Bukan Hal Baru!

Labuan Bajo, Floresa.co - Penangkapan penyelundup Komodo di Jawa Timur (Jatim)...

Bantuan Rumah di Desa Perak, Cibal:  Staf Desa Jadi Penerima, Camat Protes

Ruteng, Floresa.co - Program Bantuan Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) di...

Bersamaan dengan Puncak Anugerah Pesona Indonesia, Warga Labuan Bajo Gelar Festival “Selamatkan Hutan Bowosie”

Seperti ‘desing peluru tak bertuan,’ penggalan bait dalam senandung ‘Sunset di Tanah Anarki’ karya Supermen Is Dead, begitulah kira-kira rencana pembangunan pariwisata di Hutan Bowosie serta kebun dan tanah rumah warga. Tanpa pemberitahuan, tanpa sosialisasi. Tiba-tiba muncul begitu saja. Menghujam hati. Menguras waktu, tenaga dan emosi warga. Hari-hari pun menjadi tak benderang.