Rabu, 1 Desember 2021

Dicungkil dengan Tangan, Lapen yang Baru Dikerjakan di Elar Selatan Langsung Terkelupas

Floresa.co – Warga Desa Wuas, Kecamatan Elar Selatan, Kabupaten Manggarai Timur memprotes pengerjaan jalan lapen yang dinilai tidak berkualitas.

Bahkan ketika mereka mencoba mencungkilnya dengan tangan, lapen yang dua pekan lalu dikerjakan itu langsung terkelupas.

Aksi warga memeriksa kondisi jalan itu terekam dalam sebuah video yang dikirimkan kepada Floresa.co pada Jumat, 5 November.

“Ini saya bongkar (dengan tangan). Jalan apa ini, buang uang saja ini,” kata seorang warga dalam video berdurasi 1 menit 49 detik itu.

“Padahal sudah dua minggu, jalan tidak keras, tidak bagus,” katanya lagi.

Dalam video itu terlihat jelas bagaimana lapen itu begitu mudah terkelupas ketika dicungkil.

Proyek jalan kabupaten dengan nama proyek Peningkatan Jalan Simpang Ladok-Koit–Watu-Deruk (Segmen  Ndawang-Nio-Deruk) itu dikerjakan oleh CV. Angkasa Utama, dengan anggaran sebesar Rp 738.557.600.

Sementara itu, ditanya terkait video itu, Ibrahim Mubarak, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Manggarai Timur yang bertanggung jawab atas proyek itu mengatakan, bagian yang rusak itu “diperbaiki saja” mengingat proyeknya masih dikerjakan.

“(Itu) masih tanggung jawab kontraktor. Mereka punya kewajiban (untuk memperbaiki) itu,” katanya.

Sebelumnya, keluhan terkait proyek itu disampaikan seorang warga desa yang sempat memantau proses pengerjaannya.

Ia mengatakan, selama pengerjaan, ia melihat para pekerja got menimbun tanah bekas galian di atas badan jalan, menutupi batu telford yang sebelumnya ditanam.

Saat pengerjaan lapen, kata warga itu, pekerja tidak membersihkan tanah itu terlebih dulu, yang membuat lapisan aspal tidak melekat dengan batu telford.

“Seharusnya batu yang sebelumnya ditanam itu tidak boleh ditutupi dengan tanah. Karena saat ini musim hujan, tanah tersebut pasti berubah menjadi lumpur sehingga ketika dilapisi aspal, pasti cepat rusak,” kata warga itu yang meminta namanya tidak dipublikasi.

Ia juga menduga alat berat atau vibro yang digunakan untuk pemerataan badan jalan tidak sesuai standar karena ukurannya kecil sehingga material bebatuan yang digilas tidak kuat.

“Saya lihat di tempat lain ukuran vibronya sangat besar sehingga kualitas jalan yang dikerjakan sangat bagus. Kenapa proyek jalan kabupaten yang ada di Desa Golo Wuas ukuran vibronya kecil? Jangan heran belum sampai sebulan, keadaaan jalanya sudah rusak,” katanya.

CV Angkas Utama sebelumnya mengerjakan proyek jalan di Desa Golo Wuas untuk Segmen Watu – Ndawang – Nio.

Pantauan Floresa.co, jalan yang dikerjakan pada 2019 itu dengan total anggaran sebesar Rp 1.804.890.000 sudah rusak di sejumlah titik dari Watu sampai Ndawang.

Laporan GABRIN ANGGUR

- Advertisement -

BERI KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Baca Juga