oleh : GABRIEL MAHAL

Suatu senja di tahun 1915. Pecah kabar seorang Sultan Bima meninggal. Manggarai menolak hadir dalam upacara pemakaman. Ini suatu bentuk penolakan dan perlawanan terhadap kekuasaan Bima. Suatu pernyataan sikap tidak tunduk kepada kekuasaan Bima. Di saat itu juga Manggarai menyatakan diri lepas dari kekuasaan Bima.

Ntawang Ntala Gewang gembira bukan main dengar kabar itu. Gadis cantik dari Kedaluan Bajo ini serasa lepas dari pasungan jodoh yang dipaksakan orang tuanya atas kehendak dari Abdulkahar, seorang pemuda kerabat Sultan Bima. Seperti Manggarai yang lepas dari cengkraman kekuasaan Bima, demikian juga Ntawang Ntala Gewang lepas dari cengkraman Abdulkahar. Laki-laki itu tak mungkin lagi dapat memaksakan kehendaknya.

Senja itu Ntawang Ntala Gewang berlari ke tepi pantai. Dia sangat mengharapkan senja itu muncul kapal kayu menghantar pulang Reba Rangga Dimar, pemuda Manggarai yang dicintainya. Tetapi hembusan angin laut senja itu tak bawa kabar apa-apa. Keindahan sinar mentari senja tak menggores warna layar di atas gelombang laut. Dan ombak laut tidak mendorong satupun kapal kayu atau perahu ke tepi pantai.

Ntawang Ntala Gewang berdiri menanggung sesamudera gemuruh rindu. Kemanakah arus gelombang laut telah membawa pergi Reba Rangga Dimar, kekasihnya itu? Ombak pecah di bawah kakinya membawa kerang laut sebesar kepalan tangannya. Ntawang Ntala Gewang merunduk mengambil kerang laut itu. Dia teringat kisah masa kecilnya bersama Reba Rangga Dimar.

***

Di masa kecil Ntawang Ntala Gewang selalu takut bermain di tepi pantai. Pecah ombak selalu dilihatnya sebagai jari-jari tangan laut yang hendak menyeret dia masuk ke dalam laut. Suara pecah ombak didengarnya sebagai suara teriakan dewa laut yang ingin melahapnya.

Setiap kali Reba Rangga Dimar mengajaknya untuk bermain di tepi pantai, Ntawang Ntala Gewang selalu menolak. Reba Rangga Dimar akhirnya selalu pergi sendiri ke tepi pantai. Tidak untuk bermain dengan pecah ombak dan pasir putih, tetapi untuk mencari kerang laut. Setelah Reba Rangga Dimar menemukan kerang laut, dia langsung pulang memberikan kerang laut itu kepada Ntawang Ntala Gewang sambil berkata:

“Coba, pasang ke telingamu. Engkau akan mendengarkan suara laut. Engkau akan mendengarkan suara pesan laut yang mengajakmu untuk datang bermain di pantai.” Pada mulanya Ntawang Ntala Gewang takut menempelkan kerang itu ke telinganya. Setelah Reba Rangga Dimar smenempelkan ke telinganya sendiri, akhir Ntawang Ntala Gewang berani mencoba. Betul. Dia mendengarkan suara laut. Pesan laut.

“Engkau dengar, bukan?” tanya Reba Rangga Dimar.

“Iya! Aku dengar!” kata Ntawang Ntala Gewang dengan mata berbinar takjub.

“Suara itu adalah pesan laut yang mengajak engkau datang bermain di pantai itu. Pecah ombak itu hanya membelai kakimu. Tidak akan menyeret engkau. Suara pecah ombak itu hanyalah suara nyanyian laut yang mencapai bibir pantai. Tidak perlu engkau takut! Itu bukan suara teriakan dewa laut. Kamu dengar sendiri dari karang itu, bukan?” kata Reba Rangga Dimar.

Begitulah Reba Rangga Dimar berusaha meyakinkannya. Tetapi, tetap saja Ntawang Ntala Gewang tidak berani. Reba Rangga Dimar tidak putus asa. Dia kembali ke pantai. Mencari kerang laut. Membawa pulang untuk Ntawang Ntala Gewang. Setiap kali Reba Rangga Dimar muncul di depan rumahnya membawakan kerang itu, Ntawang Ntala Gewang langsung melompat ke luar rumah. Buru-buru mengambil kerang dari tangan Reba Ntala Gewang. Menempelkan kerang itu ke telingannya. Mendengarkan suara laut.

Putaran waktu membawa pertumbuhan bagi keduanya. Ntawang Ntala Gewang bertumbuh jadi seorang gadis cantik. Reba Rangga Dimar jadi seorang pemuda ganteng. Rasa takut dalam diri Ntawang Ntala Gewang akan pecah ombak dan suara pecah ombak di tepi pantai, sirna. Ketika senja tiba, Ntawang Ntala Gewang sudah berlari ke pantai ditemani Reba Rangga Dimar. Mereka berkejaran di tepi pantai. Bersiraman dengan pecah ombak, dan berakhir dengan menceburkan diri ke dalam laut.

Pantai dan laut jadi taman main mereka berdua dan kemudian… menjadi taman persamaian benih-benih cinta mereka. Ntawang Ntala Gewang kembali teringat kenakalan Reba Rangga Dimar. Suatu senja ketika mereka ceburkan diri ke dalam laut, Reba Rangga Dimar pura-pura tenggelam. Dia berteriak minta tolong. Ntawang Ntala Gewang berenang mendekatinya. Meraih tangannya. Menariknya. Saat itu Reba Rangga Dimar langsung saja memeluknya sambil tertawa. Ntawang Ntala Gewang marah. Merasa telah dipermainkan Reba Rangga Dimar. Dalam laut hanya sebatas dada. Mereka bisa berdiri. Reba Rangga Dimar tidak melepaskan pelukannya. Ntawang Ntala Gewang, sekalipun marah, tidak juga berusaha melepaskan diri dari pelukan Reba Rangga Dimar.

Kemarahannya sirna seketika saat bibirnya Reba Ntala Gewang mendaratkan ciuman ke bibir Ntawang Ntala Gewang. Sesaat saja. Tetapi ciuman sesaat itu langsung menderukan badai gelombang cinta dari kedalaman samudera jiwa mereka.
Sejak itulah persahabatan mereka berubah menjadi jalinan cinta sebagai kekasih yang selalu mendatangkan gemuruh badai rindu untuk bertemu. Seperti gelombang laut yang selalu menemukan pantai pasir putih tempat memecahkan rindunya, demikian juga dengan gelombang cinta dan rindu Reba Rangga Dimar dan Ntawang Ntala Gewang. Selalu mencapai pantai pecahnya rindu dalam pertemuan-pertemuan di setiap senja di pantai itu. Pertemuan-pertemuan itu dibungkus rapat dalam bungkusan persahabatan sejak masa kecil. Tidak seorangpun mengetahui bahwa mereka adalah dua orang kekasih.

Sampai satu saat ketika muncul seorang pemuda di Kedaluan Bajo. Abdulkahar. Kerabat dari Sultan Bima. Abdulkahar melihat dan langsung terpesona pada kecantikan Ntawang Ntala Gewang yang di senja itu berdiri di tepi pantai menunggu kedatangan Reba Rangga Dimar.

Abdulkahar tidak langsung mendekati Ntawang Ntala Gewang. Tetapi langsung mencari tahu orang tuanya. Tidak sulit menemukan siapa orang tuanya Ntawang Ntala Gewang. Di hari berikutnya Abdulkahar dengan beberapa tetua dari Bima datang melamar Ntawang Ntala Gewang.

Kedua orang tua Ntawang Ntala Gewang menyambut gembira. Tetapi Ntawang Ntala Gewang sendiri menolak. Ketika ditanya alasan penolakannya, Ntawang Ntala Gewang akhirnya menceritakan bahwa dia telah memiliki kekasih yang dicintainya. Reba Rangga Dimar. Alasan itu membangkitkan kemarahan kedua orang tua dan keluarga Ntawang Ntala Gewang.

“Engkau tahu tidak siapa si Reba Rangga Dimar itu?! Dia itu adalah anak lalo! Anak yatim piatu! Dia itu adalah sewaka! Seorang hamba! Tidak pantas engkau punya calon suami seorang sewaka! Engkau mempermalukan kami orang tua dan keluarga semuanya! Jangan lagi omong nama itu! Pokoknya, engkau harus menerima lamaran tuan Abdulkahar dan harus kawin dengan dia! Titik!”

Hancurlah hati Ntawang Ntala Gewang. Hancur pula cintanya. Ketika dia menangis di kamar, sempat dia tempelkan lagi kerang laut ke telinganya dan dia mendengarkan suara ratapan laut – suara ratapan hatinya atas cintanya kepada Reba Rangga Dimar yang terhempas dan pecah pada keras karang.

Sejak saat itu Ntawang Ntala Gewang tidak lagi dapat menemui kekasihnya, Reba Rangga Dimar, di tepi pantai ketika tiba senja. Dia terkurung di kamar dan hanya mendengarkan suara laut yang meratap dari kerang-kerang pemberian Reba Rangga Dimar sejak masa kecilnya dulu.

Hingga suatu hari dia mendengar percakapan kedua orang tuanya dengan Abdulkahar. “Begini saja. Nanti saya beli si Reba Rangga Dimar itu sebagai budak. Taki mendi. Lalu saya akan jual lagi ke Makasar. Kalau tidak laku, ya bisa dibunuh dan dibuang ke laut. Toh dia itu sudah saya beli. Sudah jadi budak saya,” kata Abdulkahar.

Mendengar itu Ntawang Ntala Gewang menangis di dalam kamar. Setelah terkuras habis air matanya, dia mulai berpikir untuk menyelamatkan Reba Rangga Dimar. Ketika senja tiba, Ntawang Ntala Gewang melompat ke luar jendela. Lalu berlari di antara semak belukar dan pohon-pohon kelapa menuju pantai. Betapa senangnya dia ketika melihat Reba Rangga Dimar yang lagi duduk di tepi pantai – memandang ke lepas laut.

“Reba Rangga Dimar!” teriak Ntawang Ntala Gewang.

“Ntawang Ntala Gewang…” Reba Rangga Dimar tidak percaya mendengar suara kekasihnya itu. Dia langsung berdiri. Berlari. Dan seperti gelombang yang memendam badai rindu samudera mencapai pantai, keduanya langsung berpelukan.

“Oh, aku tidak menyangka bisa bertemu engkau lagi!” kata Reba Rangga Dimar.

“Aku tersiksa kerinduan padamu, Reba Rangga Dimar,” kata Ntawang Ntala Gewang. “Ah, kita jangan berdiri di sini. Kita mesti sembunyi. Ada hal penting yang ingin aku sampaikan,” kata Ntawang Ntala Gewang terburu-buru.

Keduanya berlari bersembunyi di sebelah batu karang. Dengan berlinang air mata Ntawang Ntala Gewang menceritakan apa yang terjadi atas dirinya.

“Abdulkahar punya rencana jahat. Dia mau beli engkau sebagai budak. Lalu menjual engkau ke orang-orang Makasar atau membunuh dan membuang engkau ke laut. Adoh, Reba Rangga Dimar, aku ingin kita lari,” kata Ntawang Ntala Gewang.

“Lari kemana, Ntawang Ntala Gewang?! Dengan kekuasaan yang dimiliki Abdulkahar itu, dia mudah mencari kita. Tak ada tempat untuk bersembunyi!”

“Kalau begitu, engkau saja yang harus lari. Malam ini juga. Pergilah ke tempat kapal-kapal atau perahu itu berlabuh. Pasti ada yang pergi jauh malam ini! Pergilah Reba Rangga Dimar! Pergilah! Pergilah yang jauh! Jangan sampai engkau ditangkap si Abdulkahar itu! Biar dia merampas aku saja dari dirimu, tetapi jangan engkau, Reba Rangga Dimar! Biar dia merampas ragaku, tetapi tidak hati dan cintaku yang akan selalu milikmu! Pergilah sekarang Reba Rangga Dimar! Pergilah sebelum mereka mencari aku dan menemukan dirimu!” kata Ntawang Ntala Gewang dengan deraian air mata sesamudera.

“Sebelum aku pergi, dengarkan aku, Ntawang Ntala Gewang! Aku sangat mencintaimu. Dan aku akan tetap setia dengan cintaku itu. Aku akan mengikuti kemana saja arus gelombang laut ini membawa aku pergi. Tetapi seperti gelombang laut ini yang tetap kembali ke pantai, aku akan kembali. Semoga aku bisa bertemu denganmu lago di pantai ini,” kata Reba Rangga Dimar tanpa dapat membendung badai air mata yang meluap dari dalam hatinya yang hancur berkeping-keping.

“Aku tetap mencintaimu, Ntawang Ntala Gewang! Dengarkan ini baik-baik. Ketika engkau rindu, datanglah ke pantai ini. Dengarkan nafasku dalam desah angin laut. Lihatlah putih pecah ombak sebagai putih sucinya cintaku untukmu. Dengarkan gemuruh suara gelombang sebagai gemuruh rinduku padamu,” kata Reba Rangga Dimar sambil memeluk erat Ntawang Ntala Gewang yang hanya bisa menangis di dadanya.

“Pergilah sekarang, Reba Rangga Dimar! Pergilah!” Mereka melepas pelukan dan dengan deraian air mata Reba Rangga Dimar mencium bibir Ntawang Ntala Gewang, lalu berbalik dan berlari pergi. Sesaat dia berbalik dan berteriak kepada Ntawang Ntala Gewang, “simpan kerang-kerang yang aku berikan itu!” Ntawang Ntala Gewang hanya mengangguk sambil memandang kepergian kekasihnya diiringi linangan air mata.

***

Belum sempat terwujud keinginan Abdulkahar untuk mengawini Ntawang Ntala Gewang ketika pecah kabar meninggalnya Sultan Bima itu. Abdulkahar harus kembali ke Bima. Manggarai menolak hadir dalam upacara permakaman Sultan Bima itu. Dan Manggarai menyatakan diri lepas dari kekuasaan Bima. Seperti juga Ntawang Ntala Gewang yang lepas dari kekuasaan Abdulkahar yang tidak pernah lagi kembali ke Manggarai.

Di senja di tahun 1915 itu, Ntawang Ntala Gewang berdiri di tepi pantai. Tak ada kapal yang muncul. Dia hanya menghirup angin laut sebagai nafas kekasihnya, Reba Rangga Dimar. Dia melihat buih putih pecah ombak sebagai putih suci cinta sang kekasih dan cintanya kepada sang kekasih. Dia mendengarkan gemuruh suara ombak sebagai gemuruh suara rindu sang kekasih.

Di senja-senja hari, minggu, bulan berikutnya, Ntawang Ntala Gewang masih setia menunggu di pantai itu. Hingga di suatu hari Ntawang Ntala Gewang mendapat kabar bahwa sebuah kapal kayu tenggelam di laut dekat Pulau Komodo dihantam angin barat. Reba Rangga Dimar ada dalam kapal itu. Ikut tenggelam dan hilang.

Di senja hari dia mendapat kabar itu, Ntawang Ntala Gewang datang lagi ke pantai. Kali ini dia tidak lagi berdiri menunggu di pantai berpasir putih itu. Tetapi dia berjalan ke dalam laut. Terus berjalan hingga tenggelam. Di malam hari, ketika keluarganya mencari Ntawang Ntala Gewang, jasadnya mereka temukan di tepi pantai itu.

Sejak peristiwa itu, pantai di Labuan Bajo, Manggarai Barat itu disebut Pantai Pede: Pantai yang menyampaikan pesan cinta dan kesetiaan.*

Penulis adalah seorang advokat, tinggal di Jakarta. Ia juga meminati dunia sastra, banyak menulis puisi dan cerita-cerita pendek yang sarat dengan kritikan terhadap masalah-masalah sosial.