Paus Fransiskus menutup Pintu Suci di Gereja Basilika Santo Petrus di Vatikan, 20 November 2016 (Tiziana Fabi/pool photo via AP).

Floresa.co – Paus Fransiskus menasehati umat Katolik agar tidak suka gosip atau membicarakan keburukan orang lain.

Dalam momen masa Prapaskah saat ini, kata dia, orang Katolik harus mampu melawan godaan untuk bergosip tentang orang lain, dan juga saat yang tepat memperbaiki kesalahan dan kekurangan diri sendiri.

Sebagaimana dilansir Ucanews.com, Paus mengatakan hal itu saat mendaraskan Doa Angelus pada siang hari tanggal 3 Maret dengan para peziarah di Lapangan Santo Petrus dan mengunjungi Paroki Santo Krispianus di Labaro, sebuah pinggiran kota di tepi utara Roma pada sore hari.

Dalam dua kesempatan itu, Paus Fransiskus menyampaikan pesan yang terfokus pada ayat Injil hari itu: “Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui?”

“Kita semua tahu biasanya lebih mudah atau lebih nyaman untuk memperhatikan dan mengecam kekurangan dan dosa orang lain daripada melihat cacat dan dosa kita sendiri dengan jelas,” kata paus.

Paus kembali ke perikop itu selama kunjungannya ke paroki dan mengatakan kepada umat paroki bahwa Yesus “ingin mengajar kita untuk tidak berkeliling mengkritik orang lain, tidak pergi mencari cacat orang lain, tetapi pertama—tama melihat ke dalam diri sendiri.”

Jika seseorang berkata, “tetapi, Bapa, saya tidak punya, saya meyakinkan Anda bahwa jika Anda tidak melihat cacat dan dosa itu di sini, Anda akan menemukannya nanti di api penyucian! Lebih baik menemukan itu di sini,” kata paus.

Sayangnya, orang jarang berhenti memperhatikan cacat orang lain, dan itu ‘sudah menjadi keahlian kita.’ Apa yang hampir selalu terjadi selanjutnya adalah bahwa kita berbicara tentang orang lain dan tidak memberi tahu orang itu di depan mereka, untuk membantu mereka berkembang, tetapi sebaliknya berpuas diri dengan dalam gosip.

“Itu adalah sesuatu yang terjadi akibat dosa asal kita semua, dan itu membuat kita mengecam orang lain. Kita ahli dalam menemukan hal-hal buruk pada orang lain dan tidak melihat hal-hal buruk kita sendiri,” kata paus.

Berbicara pada hari Minggu sebelum Masa Puasa dimulai, Paus Fransiskus berkata akan lebih baik jika setiap orang berusaha selama Prapaskah untuk merenungkan kata-kata Yesus.

Umat Katolik harus bertanya pada diri mereka sendiri, “Apakah saya seorang munafik yang tersenyum dan kemudian berbalik untuk mengkritik dan menghancurkan dengan lidah saya?” katanya.

“Jika pada akhir masa Prapaskah, kita dapat sedikit mengoreksi hal ini dan tidak selalu mengkritik orang lain di belakang mereka, saya jamin [perayaan] kebangkitan Yesus akan lebih indah.”

Paus memulai kunjungan parokinya dengan menemui anak-anak yang baru-baru ini menerima Komuni pertama dan yang sedang bersiap-siap menerima sakramen itu.

Anak-anak muda mengajukan pertanyaan kepadanya, termasuk tentang bagaimana menjadi baik dan melawan godaan.

Mengawali jawabannya, Paus bertanya kepada apakah mereka tahu siapa “bos kejahatan” itu. “Iblis,” jawab mereka.

“Tapi iblis itu fantasi, ataukah dia benar-benar ada?” Paus bertanya.

“Iblis itu ada. Itu benar,” kata paus kepada mereka. “Dan dia adalah musuh terburuk kita. Dia yang mencoba membuat kita jatuh. Dialah yang menaruh keinginan jahat dan pikiran jahat di hati kita dan menuntun kita untuk melakukan begitu banyak hal buruk. “

Cara untuk melawan iblis adalah berdoa kepada Yesus dan kepada ibunya dan berbicara dengan orang tua, katekis, atau imam ketika godaan mengintai.

Berdoa dan berbicara dengan seseorang yang baik dan bijak juga penting ketika mencoba membuat keputusan, katanya kepada mereka saat menanggapi pertanyaan lain.

“Kita semua bisa membuat kesalahan,” kata Paus. “Saya bahkan bisa membuat kesalahan?”

“Ya,” jawab anak-anak.

“Paus dapat membuat kesalahan?” dia bertanya untuk memastikan dia mengerti dengan mereka.

Ketika mereka menanggapi dengan tegas, dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka benar, dan bahwa ketika seseorang membuat keputusan, berdoa dan mencari nasihat dapat membantu.

Ucanews.com/Floresa

Advertisement