Roswita Yusbela Derwian, salah satu peserta tes PNS di Kabupaten Manggarai yang lolos Seleksi Kompetensi Dasar (SKD). Ia mengaku mengikuti tes diam-diam, karena dilarang oleh calon suaminya. (Foto: Floresa)

Floresa.coWajah Roswita Yusbela Derwian berseri-seri. Matanya berkaca-kaca. Ia terus melempar senyum kepada orang-orang yang menyalaminya.

Ucapan selamat terus mengalir dari sesama peserta dan panitia seleksi CPNS di kantor Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Kabupaten Manggarai, Sabtu sore, 10 November 2018.

Roswita menjadi salah satu dari tiga peserta yang mencapai passing grade atau standar minimal untuk seleksi kompetensi dasar (SKD) pada sesi IV hari ketujuh. Dua peserta lainnya adalah Klaudiana Lunur dan Fransiskus Suhardi.

Ketiganya merupakan pelamar formasi guru bidang studi Matematika.

Roswita melamar untuk SMPN 15 Satar Mese, sedangkan dua rekannya melamar untuk SMP Satu Atap Pong Meleng.

“Saya sempat ragu,” ujar Roswita kepada para wartawan.

“Saya ini sebenarnya tidak ikut tes,” lanjutnya.

Alasannya, bukan karena banyaknya peserta yang berguguran karena tak mampu mencapai passing grade.

Tantangan untuk Roswita, datang dari kekasihnya.

“Saya dilarang calon suami saya untuk jadi PNS. Ini yang berat bagi saya,” katanya.

“Saya ikut tes ini secara diam-diam,” lanjutnya.

Alumnus FKIP Universitas Kanjuruhan Malang tahun 2016 itu sudah bertunangan dengan seorang anggota TNI Angkatan Laut, yang kini bertugas di Maumere, Sikka.

“Dia mau, setelah nikah saya harus ikut dia,” tutur wanita kelahiran Lukup, Satar Mese Utara, 16 Januari 1994 itu.

Selain itu, statusnya yang masih sebagai guru Matematika di SMK St Aloysius, juga menjadi soal lain. Ia masih terikat kontrak dengan sekolah itu hingga Maret 2019 dan pilihannya untuk mengikuti tes, membuatnya harus berhenti bekerja.

“(Saya) sempat bimbang sampai tadi. Saya yakin (untuk ikut), satu jam sebelum tes. Saya hampir terlambat datang tes,” lanjutnya.

Ia menjelaskan, kakaknya yang kemudian membuat ia memantapkan keputusan.

“Kaka memotivasi saya untuk ikut. Kebetulan kakak kemarin ikut tes,” ungkapnya.

Dalam kebimbangan itu, Roswita tak sempat mempersiapkan diri dengan baik. Namun ia percaya diri mengerjakan soal-soal tes karena pengalamannya mengikuti seleksi guru di SMK St Aloysius.

“Saat masuk di SMK Aloysius itu kami mengikuti tes seperti ini,” katanya.

NJM/Floresa