Sebut sudah Terima Kematian Gregorius Nanet, Keluarga Kecam Polres Manggarai

0
381

Ruteng, Floresa.co – Keluarga Gregorius Nanet (62), seorang pensiunan pegawai pertanahan kabupaten Manggarai yang ditemukan meninggal di kebun kopi miliknya pada 29 Juni lalu mengecam pihak Kepolisian Resort (Polres) Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Mereka mengecam pihak kepolisian lantaran sudah dengan gegabah menyebut dan menyimpulkan bahwa pihak keluarga sudah menerima dan iklas terhadap kematian Gregorius.

Padahal menurut keluarga, ketika diiterogasi oleh polisi saat melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) mereka menyebutkan, secara iman Katolik menerima kematian Gregorius. Tetapi proses kematiaan yang dinilai tidak wajar tersebut keluarga tidak pernah terima dan ikhlas dan tetap melanjutkan proses hukum untuk mencari tau penyebab kematiaanya.

“Kami secara tegas menolak keras pernyataan polisi yang sudah menyimpulkan dengan gegabah bahwa keluarga sudah menerima kematian Gregorius,” ujar Agustinus Ramauti, juru bicara keluarga kepada sejumlah awak media di Ruteng, Jumat (3/7/2015).

Dikabarkan sebelumnya, Polres Manggarai mengatakan pihak keluarga sudah menerima kematian Gregorius Nanet.

Menurut kepolisian, berdasarkan hasil visum di RSUD Ruteng tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan sebagai penyebab kematian pria berusia 62 tahun itu.

“Untuk mengetahui penyebab kematian harus dilakukan otopsi. Tapi keluarga korban menolak untuk diotopsi dan menerima kematian korban,” ujar Kepala Satuan Reserese dan Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Manggarai, AKP Yuda Wiranegara kepada wartawan di Ruteng.

Yuda mengatakan, sejauh ini kepolisian belum menemukan bukti lain terkait meninggalnya Gregorius. Meski demikian, ia mengatakan penyelidikan akan tetap dilakukan.

“Untuk kasus seperti ini, jika tidak ada tanda-tanda kekerasan, langkah awal yang semestinya dilakukan otopsi untuk mengetahui penyebab kematian korban,” katanya.

Jika hasil otopsi ternyata kematian karena ada penyakit, kata dia, sudah pasti tidak bisa diteruskan.

“Sekarang keluarga korban menolak untuk diotopsi karena memang tidak ada tanda-tanda kekerasan dan ditemukan di kebun korban sendiri di samping rumah korban. Tapi kita akan tetap lakukan penyelidikan,”ujarnya.

Agustinus menegaskan keluarga belum menerima kematian korban yang dinilai tak wajar.
Ia mengaku heran dan kecewa mengapa gejala kematian Gregorius ini tidak pernah diproses dalam penyelidikan polisi. (Ardy Abba/Floresa)

Advertisement

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan tulis komentar Anda!
Tulis nama Anda di sini