Pihak Asing Pegang Kendali Pariwisata di Labuan Bajo

1
816
Labuan Bajo, ibukota Kabupaten Manggarai Barat (Foto: blognyawido.files.wordpress.com)
Labuan Bajo (Foto: blognyawido.files.wordpress.com)
Labuan Bajo (Foto: blognyawido.files.wordpress.com)

Floresa.co – Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Manggarai Barat, Aleksius Saryono mengatakan, banyak bangunan dan sarana pariwisata di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang dikuasai oleh pihak asing.

Homestay, restoran, rental diving di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat banyak dimiliki asing,” kata Aleksius Saryono, , Kamis (27/11/2014).

Padahal, peraturan ketenagakerjaan menyatakan bahwa kepemilikan usaha pariwisata oleh pihak asing jumlahnya dibatasi, tidak terkecuali di Labuan Bajo.
Namun demikian, mereka memiliki cara untuk mengakali peraturan tersebut dengan menikahi penduduk lokal agar bisa membangun penginapan atas nama pasangannya.

“Dengan kepemilikan atas nama pasangannya yang merupakan penduduk lokal, maka mereka pun diperbolehkan untuk membangun homestaykarena untuk kepemilikan oleh pribumi tidak dibatasi,” katanya.

Menurut Aleksius, Labuan Bajo yang lokasinya berdekatan dengan Taman Nasional Komodo, menjadi kawasan yang menarik bagi para investor asing untuk berinvestasi di sektor pariwisata.
“Banyak wisatawan ingin melihat komodo sehingga akhirnya banyak investor asing ingin berinvestasi di sektor pariwisata di Labuan Bajo karena letaknya yang hanya 45 menit dari Komodo bila menggunakan speedboat,” katanya.

Selain berdekatan dengan TN Komodo, Labuan Bajo juga berdekatan dengan beberapa lokasi tujuan pariwisata lainnya.

Pihaknya mengakui bahwa kemampuan SDM lokal untuk mengelola jasa pariwisata masih rendah. SDM-SDM lokal baru sebatas mampu sebagai pelayan jasa pariwisata.

Aleksius menambahkan, pengusaha asing yang menguasai sektor pariwisata Labuan Bajo di antaranya berasal dari Italia, Australia dan Amerika Serikat. (ARL/Antara)

Advertisement
BAGIKAN

1 Komentar

  1. SDM masyarakat lokal mentoknya paling jadi buruh, paling banter ya TKI.
    Bupatinya saja makan gaji buta ko, bengong kaya anjing kehujanan

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan tulis komentar Anda!
Tulis nama Anda di sini