Begini Cara Buat Kandang Babi Sederhana, Tapi Bebas Bau dan Lalat

21
109703

Floresa.co – Sebagian besar keluarga di Nusa Tenggara Timur (NTT) memelihara babi. Binatang berkaki empat ini memang selain memberikan manfaat ekonomi, tapi juga memiliki arti tersendiri dalam ritual-ritual budaya.

Salah satu aspek penting ketika memelihara babi adalah kandang. Kandang harus dirancang agar tak menimbulkan polusi, apalagi mayoritas orang NTT, seperti di Manggarai misalnya, memelihara babi di sekitar rumah.

Nah, diambil dari sejumlah literatur dan berdasarkan praktik di sejumlah negara, Floresa.co mengulas prinsip-prinsip dasar pembuatan kandang babi yang bebas polusi. Dijamin, bila konsep-konsep  ini diterapakan dengan benar, kandang tak mendatangkan bau tak sedap serta lalat. Babi pun bisa tumbuh sehat sehingga bisa memberikan nilai lebih bagi Anda.

Konsep ini bisa diterapkan baik untuk peternakan skala kecil di belakang rumah Anda maupun untuk peternakan babi skala besar, misalnya dengan ratusan ekor babi.

Untuk 10-12 ekor babi atau memelihara 2 sampai 3 ekor indukan, bisa menggunakan konsep berikut ini.

Buatlah kandang dengan lebar 6-8 meter, panjang 8 meter dan tinggi 3,5 meter. Bentuknya kira-kira seperti gambar dibawah ini. Sebaiknya, jangan menggunakan atap seng seperti pada gambar,  karena selain membuat suhu di dalam kandang panas juga bila terjadi hujan menimbulkan suara gaduh sehingga babi bisa stres. Gunakan atap dari alang-alang, ijuk, daun kelapa atau daun enau.

kandang babi 1

Sebelum Anda membangun kandang seperti pada gambar di atas, Anda terlebih dahulu membangun fondasi untuk lantai kandangnya.

Caranya sebagai berikut. Pertama-tama, Anda perlu menggali permukaan tanah sedalam 0,9 sampai 1 meter. Kemudian, dinding-dinding tanah yang Anda gali nantinya dilapisi batu bata. Bentuknya kurang lebih seperti pada gambar dibawah ini.

kandang babi 2

Selanjutnya, Anda mengisi lagi lubang yang telah digali (seperti pada gambar di atas) dengan sejumlah material, yaitu  sekam atau sisa material pertanian lainnya yang sudah dicampur dengan tanah yang Anda gali. Masukkan juga garam kasar.

Isilah sampai penuh dan padat. Setelah terisi, semprotkan lantai kandang  dengan cairan mikroba seperti EM4, yang bisa Anda beli di toko yang menjual obat untuk pertanian.  Ini berfungsi untuk mengurai kotoran babi sehingga tidak menimbulkan bauh busuk, sekaligus menjadikannya sebagai pupuk kompos. Setelah satu Minggu, Anda kemudian memasukan babi ke dalam kandang. Penampakannya seperti dibawah ini.

kandang babi 3

Lantai kandang beralaskan sekam padi seperti di atas memungkinkan babi bisa hidup nyaman di dalam kandang. Tak hanya itu, kotoran babi pun tidak menimbulkan bau busuk sehingga tak ada lalat yang menghinggap.

Idealnya masa penggemukan babi cukup enam bulan. Setelah itu, Anda menjualnya untuk menghasilkan uang.

Nah, alas kandang yang tadi bisa Anda gantikan dengan yang baru atau bisa digunakan untuk satu kali sikluas penggemukan babi lagi.

Jerami yang sudah bercampur dengan kotoran babi ini selanjutnya anda gunakan sebagai pupuk organik.

Metode ini, yang sudah lazim dipraktekkan di beberapa negara seperti Korea dan Filipina, menghasilkan banyak keuntungan. Selain menghindari bau busuk, kotoran babi yang sudah bercampur dengan material pertanian atau sampah kering bisa anda gunakan sebagai pupuk, juga memberi ruang yang nyaman bagi babi. Pola ini lebih efisien dibandingkan dengan pemeliharaan di kandang lantai.

Selain waktu Anda tersita untuk selalu membersihkan kandang agar tidak bau, model kandang dengan alas lantai juga tidak memberi keuntungan lain bagi Anda. (PDB/Floresa)

 

Advertisement

21 Komentar

  1. Terimakasih artikel yang bagus untuk kita masyarakat di perkotaan yang beternak babi agar tidak menimbulkan polusi udara.. Tuhan Yesus memberkati anda.

  2. Terima kasih artikelnya sangat membantu .. Tuhan Yesus memberkati anda.

  3. Terima kasih artikelnya….mudah mudahan bermanfaat bagi org lain yg membutuhkan

  4. Cocok jg utk di pulau bali. Supaya jangan buang limbah kotoran babi ke sungai.

  5. Terima kasih banyak …… Cocok juga utk daerah Minahasa dan Manado….

  6. Klo ad yg butuh dedak padi halus/bekatul utk pakan babi dgn harga murah, hub sy di no 082247938169 sy punya stok puluhan ton

  7. Tuhan memberkati .. Makasih infonya,gmn cara membersihkan kandangnya? 1 Minggu SKL apa setiap hari?

  8. Dengan struktur alas kandang seperti ini ,apa bisa sekali -kali boleh disiram babinya ,khususnya di musim panas ,agar babi bisa segar ! Trims

  9. Info yang sangat bagus untuk peternak babi, namun perlu penjelasan lebih lanjut mengenai kepadatan kandang dan ketebalan alas kandang (littre) yang optimal. kunjungi website agrinak untuk lebih detailnya mengenai 2 hal tersebut.

  10. bagus sekali informasinya, kayaknya perlu dicoba cara seperti ini didaerah bali. untuk mengurangi bau kotorannya..

  11. Terima kasih telah membantu saya untuk menambah wawasan guna untuk kebaikan saya dan keluarga.

  12. Trims buat info nya.
    Tapi saya mau bertanya. Gimana cara memandikan babinya. Sementara babi jika tidak dimandikan akan menjadi sesak. Trus kalau pun babi dimandikan jurami padinya kan jadi basah dan babi nya kedinginan…
    Please saran nya thankx

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan tulis komentar Anda!
Tulis nama Anda di sini