Tulis Soal Kasus Tambang, Wartawan Ini Diancam Dibunuh

0
357

kekerasan terhadap wartawanFloresa.co – Wartawan media online, Weeklyline.net yang bertugas di Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT), Felixianus Ali (32) diancam hendak dibunuh.

Ancaman lewat pesan singkat di telepon genggamnya itu datang menyusul tulisannya tentang perusahaan tambang mangan di Dusun Aitameak, Kecamatan Lamaknen Selatan Kabupaten Belu.

“Kemarin pagi ada dua pesan singkat yang masuk ke handphone saya mengancam mau membunuh saya. Isi pesan singkat itu menggunakan Bahasa Tetun (salah satu bahasa daerah setempat),” kata Ali yang dihubungi Jumat (20/6)).

Menurutya, pesan tersebut menyinggung tulisannya tentang perusahaan tambang PT Nusa Lontar Resources (NLR). Selain ancaman pembunuhan, pesan singkat itu juga berisi makian yang sangat jorok.

Tulisan Ali tentang perusahaan tambang tersebut berjudul “Tak Tahu Malu Diusir Pun PT NLR Tetap Bertahan di Belu”. Dia mengaku tak tahu siapa pengirim pesan tersebut karena tak ada dalam daftar kontaknya.

Menyikapi ancaman itu, Ali yang juga adalah Koordinator Pelayanan Advokasi untuk Keadilan dan Perdamaian (Padma) Indonesia wilayah Nusa Tenggara Timur, mengaku belum mau melapor ke polisi.

Namun, dia sudah menginformasikan ancaman tersebut ke sejumlah pihak, termasuk ke lembaga swadaya masyarakat, wartawan, dan TNI dari satuan tugas pengamanan perbatasan RI-RDTL, untuk melacak si pengirim pesan.

Tulisan Ali yang menjadi pangkal ancaman, berisi tentang penolan warga, rohaniawan, dan LSM terhadap aktivitas perusahaan tersebut. Penolakan bermula dari penyakit kulit yang diderita ribuan warga setempat setelah perusahaan tersebut beroperasi di sana.

“Saya juga sudah melaporkan ancaman tersebut ke redaksi dan AJI pusat agar bisa memberikan perlindungan,karena ancaman tersebut tidak main-main,” tambahnya. (Kompas.com/Flobamora.net)

Advertisement

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan tulis komentar Anda!
Tulis nama Anda di sini