Joko Widodo
Joko Widodo
Joko Widodo

Floresa.co – Joko Widodo, Gubernur DKI Jakarta yang juga Calon Presiden PDIP menanggapi santai komentar miring terhadap dirinya, terkait kerja sama Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dengan Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur di bidang peternakan sapi.

“Enggak apa-apalah, sudah biasa begitu,” ujarnya seusai blusukan di Pasar Manggis, Manggarai, Jakarta Selatan, pada Senin (5/5/2014).

Jokowi menegaskan, komentar miring apa pun tak akan mengubah kerja sama yang telah dijalinnya bersama Pemprov NTT. Menurut Jokowi, kerja sama bertujuan untuk meningkatkan produksi sapi yang otomatis meningkatkan pasokan sapi NTT ke DKI Jakarta.

“Kita kan menindaklanjuti persoalan krisis daging sapi yang ada di Jakarta. Memang kerja sama sangat dibutuhkan,” lanjut Jokowi.

Sebelumnya, tokoh masyarakat Kota Kupang, NTT, Viktor Lerik, menuding, kunjungan Jokowi ke Kupang pada Selasa (29/4/2014) lalu membohongi warga NTT, terutama dalam kaitannya dengan kerja sama pasokan sapi.

“Calon presiden dari PDI Perjuangan, Jokowi, dan Gubernur NTT Frans Lebu Raya berbohong dan menipu rakyat NTT karena sapi di NTT tidak mungkin memenuhi pasokan untuk Jakarta. Bagaimana bisa sapi yang katanya akan dipasok dari NTT ke Jakarta 823.000 ekor, padahal kenyataannya menurut data BPS Provinsi NTT itu sangat mustahil,” kata Viktor.